Mufti Perlis Antara Ditakuti dan Digeruni

Artikel yang ditulis oleh penulis mengenai pengaruh Salafi Wahabi pernah menjadi topik perbincangan di dalam beberapa forum. Segala puji bagi Allah, sekurang-kurangnya perkara ini pernah dibaca dan dipanjangkan. Rumusan yang boleh diberikan oleh penulis ialah fakta yang diberikan adalah benar, namun kerana ia berkesimpulan menyokong pemerintah, maka ia ditolak mentah-mentah oleh penaksub partai siasah ini.

Cuma, dari satu segi, penulis berpuas hati kerana barangkali mereka dapat memuhasabah diri mereka atas sebab utama mereka menjadi ahlul salaf. Pertamanya, sudah tentu kerana ingin mengikut Nabi. Namun, banyak jamaah dan tarekat juga yang mendakwa demikian. Di sini, penulis cuba membawa mereka kepada asas dan punca aliran ini, yakni amalan yang dilakukan mestilah berpunca dari Rasulullah dan tidak ada penambahan dalam agama kerana Nabi itu sendiri punca agama. Maka karutlah, jika ada orang yang ingin menokok tambah seolah-olah mereka mendapat lesen dari Allah untuk mengubah ajaran Rasulullah.

Perkara yang dibawa oleh penulis inilah yang menjadi tema dan intipati kepada Mufti Perlis, Dr Mohd Asri Zainul Abidin. Penulis secara berterus terang mengatakan fikrah salafinya bukanlah tulen. Salafi tulen tidak memetik pendapat Syed Qutb, atau mempopularkan alirannya sama ada sedar atau pun tidak. Ini kerana aliran Qutubi inilah yang dinamakan oleh penggerak-penggerak salaf di Saudi sebagai Khawarij Moden yang bertindak mengkafirkan pemerintah.

Di pihak saya, saya mendoakan agar Dr. Mohd Asri terpelihara dari tipu daya halus syaitan ini yang boleh mengalihkan fikrah beliau dari manhaj salafussoleh yang sejati. Oleh itu, saya berharap Dr. Mohd Asri seringkali berdiskusi dengan penggerak salaf yang lain seperti Ustaz Rasul Dahri dan juga yang lain agar terpelihara dari fitnah ini.

Namun, impak terbesar diberikan oleh kemunculan Mufti Perlis ini adalah masyarakat sedar akan pentingnya kembali kepada sunnah dan membuang kepentingan diri dalam melakukan amal ibadah terutamanya dalam memperjuangkan Dinul Islam. Kata-katanya pedas terutamanya kepada agamawan. Jika orang PAS level bawahan percaya bahawa perlu ada check and balance dan demokrasi dalam serba serbi hal, maka pendekatan Dr. Asri adalah pendekatan yang betul.

Hakikatnya, masyarakat kita masih lagi berfikir seperti Presiden George Bush. Jika anda tidak bersama saya, anda adalah musuh saya. Maka, seruan ke arah manhaj salaf dipandang dengan pandangan keji, terutamanya apabila beliau bertindak menyerang kaedah kempen al maki wal hamun PAS dan yang seumpama dengannya. Perkara ini ditokok lagi apabila dengan terbuka Dr. Asri menyuruh pembaca agar tidak menentang pemerintah dan bersama dengan mereka selagi mana mereka masih beragama Islam walaupun mereka dari kalangan pendosa dan  ‘asi.

Ini diapikan lagi pula apabila Dr. Asri mengingatkan agamawan (Nota:saya tidak akan menggunakan perkataan ulama’ kepada golongan ini kerana mereka sendiri pun tidak hafal Al Quran dan kitab-kitab hadith) agar tidak menjual agama mereka pada harga yang murah. Saya merasa bimbang jika agamawan yang suka menjadi artis dan Raja Lawak ini akan bertindak seperti golongan Pharisee dan Sanhendrin zaman Nabi Isa, yang akan sanggup menjual agama dan membunuh seruan yang haq hanya kerana hendak mencari makan.

Suka atau tidak, golongan inilah yang paling terjejas dengan dakwah Dr. Asri. Mereka selepas ini tidak dapat berniaga kismis jampi ataupun ubat gula. Saya percaya akan doa, namun, menjual kismis ataupun ubat yang tiada khasiat dengan harga yang tinggi kepada golongan yang ikhlas adalah suatu perbuatan menipu dan mereka telah menjual agama pada harga yang sangat murah.

Benar,ada kata-kata, jika artis boleh dibayar tinggi mengapa agamawan tidak boleh? Namun, tidakkah Allah melalui Kalamnya sudah menjanjikan syurga atas amalan yang ikhlas? Dan apakah “ulamak-ulamak” ini begitu murah menyamakan mereka dengan perempuan yang berpakaian tetapi telanjang ini untuk mendapatkan habuan duniawi?

Hakikatnya, Mufti Perlis telah membawa anjakan paradigma kepada masyarakat. Cuma sayangnya, adakah masyarakat dapat menerima pendapat ini dengan pemikiran yang objektif. Sayang sekali, jika pendapat yang merevolusikan minda terutamanya golongan yang cintakan Islam ini tertolak kerana tidak bersetuju dengan satu dua pendapatnya yang sebenarnya berdasarkan al Quran dan hadith serta pendapat ulama’ salafussoleh.

Bagi saya, ucapan tahniah dan syabas kepada Dr. Asri. Saudara sekarang ditakuti dan digeruni oleh golongan yang berkepentingan samalah sepertimana gerunnya “ulamak” Bani Israel kepada dakwah Nabi Isa AS.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: