BROTHER DAPAT STOK JAMBU BARU

Tersebutlah kisah sebuah persatuan mahasiswa yang begitu mendabik dada  kerana telah menjadi satu-satunya persatuan mahasiswa negara di pilih di dalam Majlis Perundingan Islam yang dikepalai oleh Datuk Menteri parti penulis. Seantero negara dicanangnya perkara ini bagaikan pencapaian tertinggi jemaah tersebut. Apakah motifnya Datuk Menteri yang sudahpun mengetahui wajah sebenar persatuan/jemaah haram ini membenarkan keanggotaan mereka tidak diketahui  penulis. Sebagai bekas pemimpin pelajar di kampus itu, sudah tentulah Datuk Menteri arif benar dengan ‘perangai betina’ jemaah haram ini yang akan bersikap bagai api dalam sekam, baling batu sembunyi tangan dan gunting dalam lipatan ini.

Menerima jemaah haram ini menganggotai sebuah majlis menandakan betapa bersikap tolerannya parti penulis terhadap mahasiswa boneka alat lacuran PAS ini. Apatah tidaknya, mereka berdampingan dengan pemimpin kerajaan untuk mendapatkan wang dan tajaan bagi projek-projek bermanfaat tetapi akhirnya diselewengkan wang tersebut untuk kegunaan tamrin-tamrin haram mereka. Bukan setakat itu sahaja, ada yang sanggup berjumpa dengan Datuk Menteri dan menjaja cerita kononnya mereka kesempitan di dalam perbelanjaan harian dan pembelajaran mereka terganggu. Wang PTPTN dan biasiswa yang diberikan habis diguna untuk membeli handphone berkamera canggih. Hasilnya..dapatlah sedekah dari Datuk Menteri yang kasihan dengan nasib malang mereka, beberapa ratus ringgit. Wang di joli dengan membeli prepaid telefon bagi membolehkan hamba-hamba jemaah haram ini ‘bergayut’ dengan pasangan masing-masing yang dibooking melalui Unit Baitul Muslim.

Penulis faham benar dengan tabiat hamba-hamba jemaah ini. Di mana ada wang dan bantuan di situlah mereka menghurung bagaikan lalat najis hijau menghurung makanan. Yang pasti makanan itu pasti akan dijangkiti kuman dek lalat yang menghurung najis sebelumnya. Ini memang perangai jijik hamba-hamba jemaah. Masuk JIK pun untuk pangkat dan nama serta perempuan. Penulis sudah lama menerima hakikat tersebut.

Namun demikian, penulis terkejut melihat 2 orang exco persatuan/jemaah haram itu bertemu dengan Ketua Parti Lawan penuh kontroversi yang baru. Siap bergambar rapat dan publish di dalam akhbar tabloid lagi. Jika rapat dengan pemimpin kerajaan, penulis fahamlah yang mereka ni nak duit atau bantuan- bantuan lain. Tapi bertemu dengan brother nan seorang ini menimbulkan seribu curiga pada penulis. Apakah tujuannya? Lalu kelihatan gembiralah sang brother menerima kehadiran jambu-jambu baru ini. Brother juga bukannya bodoh…pasti teringat lagi perjumpaanya dengan Presiden GAMIS tersohor (yang menjadi pelobi riba’ Islamic nombor satu kemudiannya), saat kejatuhannya dari takhta kerajaan dahulu. Perjumpaan di rumah brother itu dijanjikan dengan sokongan tidak berbelah bahagi mahasiswa kepada brother. “Jangan risau Datu Sri…Mahasiswa akan sentiasa berada di belakang Datu Sri. Mahasiswa akan bertindak!” katanya kepada brother. Kembang kempis hidung brother pada ketika itu, antara semangat reformasinya yang membuak- buak ataupun gelojak nafsu yang terusik dek kejambuan Zainudin.

Semua itu tak lebih dari halwa telinga sahaja buat brother. Mahasiswa menyepi sahaja semasa dan selepas pemecatannya dan hanya mula berdemonstrasi selepas penubuhan GERAK dan setelah diarahkan oleh Almarhum Pengerusi GERAK pada ketika itu. Ini berlaku setelah brother terang-terangan menyatakan anti parti pemerintah dan anti Perdana Menteri serta menyertai parti lawan. Barulah hamba-hamba jemaah bertindak.

Brother juga pintar dan pandai membaca percaturan politik kawan dan musuhnya..sesuatu yang tak dapat disangkal sama sekali. Brother sudah pasti tahu hasrat tersirat mahasiswa PAS ini berdampingan dengannya. Nampaknya semakin ramai mahasiswa jambu dalam kampus. Ramai lagi stok-stok yang boleh diteroka. Jawatan kosong coffee boy belum terisi.

Apakah mahasiswa-mahasiswa PAS ini menghantar resume bagi jawatan tersebut? Penulis merasakan sudah tiba masanya persatuan ini menambah lajnah baru di dalam carta organisasi. Cadangan nama yang boleh ditimbang kira, ‘Lajnah Hubungan Sesama Jenis’. Bagi JIK pula, tambahlah dalam Unit Baitul Muslim anda ‘Biro Hubungan Luar Tabii’. Geli penulis memikirkan banyaknya kaum nabi Luth di dalam jemaah haram kampus.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: